|

TB Hasanuddin: Senjata untuk Lindungi Rakyat, Bukan Tempur Antar-Aparat

Jakarta – Anggota Komisi I DPR TB Hasanuddin menyesalkan bentrokan yang kembali terjadi antara aparat TNI dan Polri. Terakhir, bentrokan terjadi di Polewali Mandar, Sulawesi Barat.

Dia menilai, Anggota TNI dan Polri kini sudah melenceng dari tugasnya sebagi aparat penegak hukum dan penjaga ketertiban.

“Mereka itu kan diberikan senjata untuk melindungi rakyat, bukan untuk tempur antarsesama aparat,” kata Hasanuddin di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (31/8/2015).

Hasanuddin mengatakan, bentrokan antara aparat TNI dan Polri yang kerap kali terjadi bukan hanya karena insiden yang terjadi di lapangan. Dia menilai, ada masalah kepemimpinan yang salah dalam kedua institusi ini sehingga bentrokan seringkali terjadi.

“Ini peringatan keras untuk Panglima dan Kapolri. Tak boleh terjadi lagi,” ujar politisi PDI-P ini.

Dia meminta pimpinan di kedua institusi segera mencari akar masalah mengapa bentrokan antaranggota sering terjadi. Purnawirawan TNI berpangkat Mayen ini menilai, bentrokan kerap terjadi karena kini tak ada lagi kedekatan antara perwira dan prajurit.

“Kalau kita dulu, perwira tinggal bersama prajurit, sekarang mungkin tidak ada lagi. Perwira tidur di luar, prajurit di barak,” ucapnya.

Anggota TNI dan Polri kembali terlibat bentrokan, Minggu (30/8/2015). Kali ini terjadi di sirkuit permanen Sport Center Jalan Stadion, Kelurahan Pekkabata, Kecamatan Polewali, Kabupaten Polewali Mandar.

Dalam kejadian itu, seorang anggota Kompi Senapan B Yonif 732, Prada Yuliadi, tewas.(Kompas)

Short URL: http://detiknusantara.com/?p=8978

Posted by on Agu 31 2015. Filed under Ekonomi, News, Pendidikan, Tekno. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

Leave a Reply

*

iklan 1

header

Recently Commented