|

Besok, KPU Terima Hasil Pemeriksaan Kesehatan Capres-Cawapres

Jakarta  РKomisi Pemilihan Umum (KPU) akan menerima hasil pemeriksaan kesehatan bakal calon presiden dan wakil presiden dari Ikatan Dokter Indonesia, Sabtu (23/5/2014). Setelah itu, KPU akan memproses hasil rekomendasi tim dokter itu untuk selanjutnya menjadi pertimbangan dalam menetapkan calon presiden dan wakil presiden.

“Malam ini mereka (tim dokter) pleno, nanti setelah itu akan langsung diserahkan ke kami. Hasilnya kami serahkan sepenuhnya pekan depan,” ujar Komisioner KPU Ferry Kurnia Rizkyansyah saat ditemui di RSPAD Gatot Subroto, Jumat (23/5/2014).

Ferry mengungkapkan, tes kesehatan itu belum akan diungkapkan ke publik. Hasil tes itu akan digabungkan dengan proses administratif yang sudah berjalan di KPU. KPU, sebut Ferry, akan mengumumkan hasil proses administratif dan tes kesehatan besok, Sabtu (24/5/2014). Dari hasil tes kesehatan, menurutnya, bisa saja ada bakal capres dan cawapres yang gugur.

“Tergantung apa masalahnya, kalau dinyatakan yang bersangkutan tidak sehat, ya terpaksa (gugur/tidak lolos),” katanya.

Jika ada dokumen yang belum lengkap atau bakal capres/awapres dinyatakan tidak sehat, maka KPU memberikan waktu hingga 26 Mei untuk melengkapi atau mengajukan calon baru.

“Tanggal 26-29 Mei, kami akan verifikasi, gongnya kami tetapkan pasangan capres-cawapres yang lolos pada 31 Mei,” ujar Ferry.

Dua pasang bakal capres dan cawapres menjalani pemeriksaan kesehatan dalam dua hari ini. Pasangan bakal capres dan cawapres Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa mengikuti rangkaian pemeriksaan kesehatan di RSPAD Gatot Subroto, Jumat (23/5/2014). Sementara, pada Kamis (22/5/2014) kemarin, pasangan bakal capres dan cawapres Joko Widodo-Jusuf Kalla sudah lebih dulu menjalani pemeriksaan.

Rangkaian pemeriksaan kesehatan meliputi beberapa unsur, yakni pemeriksaan sejarah kesehatan, pemeriksaan kesehatan jasmani dan psikis, serta pemeriksaan penunjang dan pemeriksaan laboratorium.

Pemeriksaan kesehatan jasmani atau fisik meliputi pemeriksaan kondisi internal tubuh seperti pemeriksaan jantung, pembuluh darah, paru- paru, bedah, eurologi, ortopedi, saraf, mata, telinga, hidung, dan tenggorokan (THT).

Adapun pemeriksaan penunjang terdiri atas tes ultrasonografi abdomen, kardio, treadmill test, rontgen, tes dengan spirometer, audiometer, MRI, hingga CT scan.

Sementara itu, pemeriksaan laboratorium meliputi tes darah dan urine yang terdiri dari hematologi, tes faal, ginjal, dan mencari ada atau tidaknya indikasi tumor.(Kompas)

Short URL: http://detiknusantara.com/?p=1783

Posted by on Mei 23 2014. Filed under News, Politik. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

Leave a Reply

*

iklan 1

header

Recently Commented